Perang lawan kapal tunda

The Esperanza attempts to slip past a tug as the Isola Corallo comes in to dock © Greenpeace/Rante

Esperanza mencoba untuk menyelip saat kapal Isola Coralla datang untuk merapat © Greenpeace/Rante

Aku telah memperkirakannya, setelah pagi ini Esperanza menyerobot lokasi sandar yang telah disiapkan untuk Isola, kami punya waktu untuk beristirahat (khusus aku, aku butuh mandi yang lama) dan bersiap menghadapi pihak berwenang yang pasti akan datang. Harapan tinggal harapan, rangkaian kegiatan malah terus berlangsung dengan cepat.

Kapal lain yang berada disebelah tempat berlabuh kami telah pergi dan digantikan oleh kapal barang besar  yang berhenti tepat di buritan kapal Esperanza untuk mengurung kami. Dengan Corallo bersiap untuk masuk (permintaan tuntunan berlabuh kami tangkap melalui radio), menjadi jelas bahwa pihak Administrasi Pelabuhan tengah mencegah kami merapat.

Standing on the mooring line © Greenpeace/Novis

Berdiri di atas tali penambat © Greenpeace/Novis

Tidak banyak pilihan yang kami punya, kecuali menarik kembali tali tambatan dan mengusahakan Esperanza bergeser di sekitar kapal barang. Kerumunan orang terus bertambah di dermaga, dan seorang laki-laki yang marah melakukan aksi langsung dengan caranya sendiri yaitu berdiri di atas tali tambat terakhir. Beberapa awak kapal berusaha membujuknya tetapi dia bergeming. Satu-satunya jalan keluar adalah memotong tali agar kapal dapat terbebas.

Namun dua kapal tunda menunggu kami dan ketiga kapal tersebut mulai melakukan gerak lambat berirama yang ganjil-Esperanza mencoba bergerak kembali ke dalam dan kapal tunda mendorong kami ke arah berlawanan. Sementara itu, Corolla melaju cepat menuju dermaga, membuat kapten kami berpacu melawan waktu guna menghidari kapal tunda dan saat yang sama menempatkan Esperanza di jalan masuk kapal tanker. Perasaan kami saat itu tak cukup digambarkan hanya dengan menggigit kuku.

Tetapi karena kami kalah banyak, dan meskipun Esperanza dan Corallo saat itu hanya berjarak beberapa meter saja, kapal tunda tidak akan membiarkan kapal kami pergi begitu saja dan memaksa kami kembali ke pelabuhan. Meski kecewak karena gagal melanjutkan penghadangan lebih lama, setidaknya kami berhasil menimbulkan gangguan serius dalam waktu terbatas.

Hasil yang lumayan, selain luasnya liputan media nasional dan internasional terhadap kegiatan kami sepanjang minggu, tiba-tiba pihak Sinar Mas, perusahaan agrobisnis di balik minyak kelapa sawit yang dikapalkan yang baru saja kami blokade, untuk berbicara dengan juru kampanye kami. Tadi malam Bustar berbicara dengan Daud Darsono, Wakil Presiden SMART Group, salah satu anak perusahaan Sinar Mas khusus bidang minyak kelapa sawit. Ketika dipaparkan  tentang penggundulan hutan yang dilakukan oleh perusahaannya, ia menjawab, “Itu hanya wilayah yang kecil.”

Namun demikian Darshono sepakat untuk bertemu pada pertemuan RSPO minggu depan, tapi kami tetap menegaskan bahwa kami tidak akan menghentikan pembeberan dan aksi langsung kami hingga pihak Sinar Mas mendukung secara terbuka  moratorium atas penggundulan hutan di Indonesia . (jangan lupa Anda pun dapat menulis kepada SUsilo Bambang Yudhoyono untuk menuntut moratorium)

Cutting the mooring lines © Greenpeace/Novis

Memotong tali penambat © Greenpeace/Novis

Pada waktu itu, dua perahu karet kami meninggalkan Esperanza, menuju Corallo. Aku baru saja mengeceknya melalui teropong  dari anjungan kapal dan air mengucur dari selang di atas geladak kapal Corolla, tapi lambung kapal telah tertulisi ‘Forest Crime’ dan ‘Climate Crime’

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: